Finally, One Month…

Weekend kemaren gw ke Cikarang. Selama gw magang, weekend2 gw kebanyakan dihabisin buat hang out di cikarang (baca: ngapel) bareng ce gw dulu. Kemaren, gw ke Cikarang untuk urusan yang berbeda sama sekali. Gw ke sana buat mimpin ibadah bareng temen2 komsel gw.

Setelah ibadah selesai, ada acara ramah tamah. Setelah acara ramah tamah selesai, gw tidur. Gak lah. Hehe. Kita2 kumpul2 sebentar dan…Kita maen ramal2an. Ada satu temen kita yang bisa gitu2an. Bukan, bukan ‘gituan’ yang kalian maksud. ‘Gituan’ di sini adalah, menebak beberapa hal tentang hubungan kita, dengan orang yang kita sukai. Kita disuruh ngocok kartu remi sambil mikirin orang yang kita suka, terus, kartunya bakal dia baca dan dia bakal nebak hubungan kita sama si cewek yang kita pikirin itu. Setelah antri2an yang cukup lama, giliran gw tiba…Dan ketika itu gw baru inget. SAPA YANG BAKAL GW PIKIRIN?????

Sigit Tampan : Beuh! Sapa yang gw pikirin nih!

Temen gw : Udah, sapa aja kek!

Sigit Tampan : Aih, bingung nih…

Temen gw: udahlah, cepet kak. UDAH 6 KALI INI PACARAN!!

Sigit Tampan : . . .

Dengan jumawa temen gw itu nebak gw udah 6 kali pacaran. And well, that’s right. Kontan, dengan monyetnya, temen2 gw yang lain teriak, “Woooow! Banyak amat!!!” Saat itulah gw menyadari, wibawa, pasaran, dan kegantengan gw langsung melonjak turun dan mengalami inflasi. Hmm, tunggu. Kegantengan ga termasuk. Gw tetep ganteng. 😀

Akhirnya gw mikirin 1 orang yang gw kagumi. Sekedar kagum. Blm sempet suka. Dan…si mama bloreng (baca: temen gw) bisa nebak bener2 kalo gw cuma sekedar suka dan ga bener2 ngejer2 tuh cewek. Pfiuh…salut sama tuh orang. Setelah dia membaca kartu, dia baca tangan gw. Gw kasih. Terus dia bilang satu kalimat yang mantab dan gw suka banget. Lebih tepatnya, dia teriak histeris. “AAh!!! Kak Sigit juga bakal jadi milyuner kaya si **** (nama temen gw yang dia ramal sebelumnya)!!!” Gw langsung senyum2 najong, ambil pulpen, ambil kertas. “Yang mau daftar jadi calon istri gw, silakan isi kertas ini…”, kata gw sambil nyodorin kertas ama pulpen tadi. Sedetik kemudian gw udah dilemparin macem2 barang yang ada di situ +_+ .

Ramal2an itu emang cuma main2. Gw ga berpikir serius soal itu. Ga. Tapi, sedikit ato banyak, pasti ada pengaruh yang bakal kita rasain dengan dengerin yang gitu2. Salah satunya adalah. Gw kepikiran lagi. Kalo gw. Udah jomblo lagi. Weekend kemaren kurang lebih sebulan kita pisahan. Dan entah kenapa, kata sebulan itu buat gw kedengeran singkat banget, buat ngungkapin selang waktu yang udah gw lewatin without her. The fact is, it’s been a long month to pass…Gw bertanya2: kok baru sebulan ya? kerasa lama banget. Apa dia masih mikirin gw kaya gw mikirin dia? Apa dia udah ada gebetan baru? Apa gw ga salah, mutusin buat ga ngejar2 dia lagi? Apa udah harusnya gw nyari yang baru? Apa si Dhani sama Maya jadi cerai? Apa si Bandot bisa kurus? Semua itu berkelibat selama weekend gw kemaren.

But everything went well. Minggunya gw nonton Sumpah Pocong di Sekolah. Yang bujubused, gw lebih suka itu film masuk genre komedi daripada horor. Sepanjang film, gw ketawa ga abis2. Lagian, bayangin aja. Pas setannya muncul, yang ngeliat si setan malah orang gendut, botak, pake kacamata, bugil, macam2 bandot dibugilin. Gimana gw ga ngakak. Pokoknya, I was laughing all the time instead of screaming.

Back to the girl, gw bersyukur banget punya temen2 yang bisa bantu gw ngelupain dia. Terutama temen2 komsel gw. Pas gw bareng mereka, ketawa ketiwi bareng mereka, gila2an bareng mereka, sharing sama mereka, nonton bareng mereka, boker maen bareng mereka. gw bisa ngelupain si dia. Hmm…boleh dibilang gw jatuh cinta lagi. Sama mereka. Mereka udah bener2 gw anggap keluarga kedua, rumah ketiga gw…

After all, gw pulang. Sendirian selama di mobil I thought about my feeling for the lover. Sepanjang jalan gw renungin, keputusan gw buat berenti ngejar2 dia itu karena emang kita ga cocok dan ga mungkin bareng, ato cuma karena gw takut buat ngadepin perjuangan2 yang harus gw lakuin. Suasana waktu itu sore2. Matahari mulai kelelep. Bulan mulai muncul. Bintang2 bertaburan. Ayam berkokok. Halah! Pokoknya suasana temaram waktu itu bikin sisi melankolis gw berkuasa penuh, sangat mendukung buat gw merenung.

Gw lantas teringat sama lagu yang sering gw kasih ke dia. My favourite one. One of my most romantic songs.

I never knew perfection ’till I heard you speak

and now it kills me just to hear you say a simple thing

Now waking up is hard to do, sleeping’s impossible too

Everything’s reminding me of you, what can I do

Freakin’ romantic, isn’t it? Ironically, sekarang gw seakan2 harus baca liriknya sampe abis.

It’s not right, not okay, say the word that you’ll say

Maybe we’re better off this way

I’m not fine, I’m in pain, it’s harder everyday

Maybe we’re better off this way

Better that we break…

Maroon 5, Better That We Break. Dulu gw kagum sama verse 1 lagu ini. As I said before, terribly romantic. Dan sekarang, reff dan ending lagu ini juga jadi ending kisah gw sama dia. 🙂

Sampe saat itu gw sadar, gw kadang2 masih kepikiran dia. Kadang2 gw masih inget kenangan2 manis yang kita jalanin bareng, termasuk mimpi2 kita dulu. Gw juga sadar, kalo gw masih takut banget buat ngejalin hub yang lain. Takut bakal berakhir sama. Takut ga dapetin yang sesuai. Takut ga bisa dapetin yang sebaik atau lebih baik dari dia. Rasa takut itu sempet muncul beberapa kali. Tapi gw juga sadar, kata “SERING” udah berubah jadi “KADANG”. Gw ngerasa, semua yang gw kasih buat dia udah berkurang. Rasa yang ada buat dia udah berkurang jauh. Yang ketinggal cuma rasa sebagai kakak yang pernah sayang banget dan punya hubungan lebih sama dia. Gw konsen ke project2 gw. Kerjaan nambah banyak dan nyita waktu gw secara penuh. Rasa perih yang dulu ada, juga perlahan udah ketutup berkat teman2 gw yang DIA kasih. Dan. Hati gw. Yang gw kasih ke dia pas kita masih bareng, udah gw ambil balik.

Akhirnya, mengutip kalimatnya Si Dika, selepas menghilangnya pemandangan Cikarang, ditemani suasana sore yang melankolis, seiring terlihatnya matahari Jakarta di antara gedung2 pencakar langitnya, at least gw bisa berkata. Aku sudah bisa melupakanmu…

Advertisements

20 thoughts on “Finally, One Month…

  1. diLLa

    gw yg slama ini mencela” lo git, cuma pgn blg:

    “smoga dapet yang bener” cocok sm lo.
    aminnnn..”

    tp minta maav segera sm gw.
    gara” ngatain ‘setan’ + ‘iblis’
    cepet!!!!!!!

    Reply
  2. nelly

    hi,…

    makasih y udah mau berbagi hehe ;p
    aku sedang mempelajarinya (php)
    semoga aja ngerti ;p

    oiy,
    ngemeng”
    ini theme lo bikin ndiri?
    keren,…

    lo freelancer nya wordpress y?
    untuk bikin” theme?
    hehe… becanda^^

    ya udah deh..
    keep up ur best work deh,…

    ps: jangan bosan” dengerin pertanyaan aku yang agak rada kurang waras y^^

    JB Sigit…

    Reply
  3. buatLoeJoe....pasNgakYa

    Wise words….

    Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur? ketika kita menangis? ketika kita membayangkan sesuatu? dan ketika kita berciuman?
    Ini karena hal terindah di dunia tidak terlihat. Kita semua agak aneh, dan hidup ini juga agak aneh. Dan ketika kita menemukan seseorang yang keunikannya sejalan dengan kita, kita bergabung dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan serupa yang dinamakan cinta.
    Ada hal-hal yang tidak ingin kita lepaskan……orang-orang yang tidak ingin kita tinggalkan. Tapi ingatlah, melepaskan bukan akhir dari duniamu, melainkan awal suatu kehidupan baru. Kebahagiaan ada untuk mereka yang menangis, mereka yang tersakiti, mereka yang telah mencari, dan mereka yang telah mencoba. Karena merekalah yang bisa menghargai, betapa pentingnya orang yang telah menyentuh kehidupan mereka.
    Cinta yang agung, adalah ketika kamu menitikkan air mata dan masih peduli terhadapnya. Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu, dan kamu masih menunggunya, dengan setia. Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain, dan kamu masih bisa tersenyum sembari berkata… “Aku turut berbahagia untukmu”. Apabila cinta tidak berhasil, bebaskanlah dirimu. Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya dan terbang ke alam bebas lagi. Ingatlah, bahwa kamu mungkin menemukan cinta dan kehilangannya. Tetapi ketika cinta itu mati, kamu tidak perlu mati bersamanya.
    Orang terkuat, bukan mereka yang selalu menang, melainkan mereka yang tetap tegar ketika mereka jatuh entah bagaimana. Dalam perjalanan kehidupan, kamu belajar tentang dirimu sendiri dan menyadari, bahwa penyesalan tidak seharusnya ada, hanyalah penghargaan abadi atas pilihan-pilihan kehidupan yang telah kau buat.
    Teman sejati, mengerti ketika kamu berkata: “Aku lupa”, menunggu selamanya ketika kamu berkata: “Tunggu sebentar”, membuka pintu meski kamu belum mengetuk dan berkata: “Bolehkah saya masuk?”, dan tetap tinggal ketika kamu berkata: “Tinggalkan aku sendiri”.
    Mencintai, bukanlah bagaimana kamu melupakan, melainkan bagaimana kamu memaafkan. Bukanlah apa yang kamu lihat., melainkan apa yang kamu rasakan. Bukanlah bagaimana kamu melepaskan, melainkan bagaimana kamu bertahan. Lebih berbahaya mencucurkan air mata dalam hati, dibandingkan menagis tersedu-sedu. Air mata yang keluar dapat dihapus, sementara air mata yang tersembunyi menggoreskan luka yang tidak akan pernah hilang.
    Dalam urusan cinta, kita sangat jarang menang. Tapi ketika cinta itu tulus, meskipun kalah, kamu tetap menang hanya karena kamu berbahagia, dapat mencintai seseorang, lebih dari kamu mencintai dirimu sendiri. Akan tiba saatnya dimana kamu harus berhenti mencintai seseorang bukan karena orang itu berhenti mencintai kita, melainkan karena kita menyadari bahwa orang itu akan lebih berbahagia apabila kita melepaskannya. Dan apabila kamu benar-benar mencintai seseorang, jangan lepaskan dia. Jangan percaya bahwa melepaskan selalu berarti kamu benar-benar mencintai, melainkan berjuanglah demi cintamu.
    Itulah cinta sejati. Lebih baik menunggu orang yang kamu inginkan daripada berjalan bersama orang “yang tersedia”. Lebih baik menunggu orang yang kamu cintai daripada orang yang berada di sekelilingmu. Lebih baik menunggu orang yang tepat, karena hidup ini terlalu singkat untuk dibuang hanya dengan “seseorang”. Kadang kala orang yang kamu cintai adalah orang yang paling menyakiti hatimu dan kadang kala teman yang membawamu ke dalam pelukannya dan menangis bersamamu, adalah cinta yang tidak kamu sadari.

    Reply
  4. penembusbatas Post author

    duh…gw udah baca…
    Ni “k” sapa sih???
    kok manggil gw “Joe”??
    salah oraaaaannnngggg!!!!

    @nelly: not at all nel. selama bisa bantu, gw bantu kok 😉 . Dan ini theme bikinan orang. gw cuma bikin headernya doang. Cheers!

    Reply
  5. pembatas yang tak bisa ditembus

    k…

    bisa jadi:

    1. kuntilanak..
    2. kolong wewe…
    3. kambing jantan (Raditya Dika dunk)
    4. kocong..
    5. kailangkung..
    6. kundel bolong..
    7. kuster ngesot.. (beuh.. ngegaring dah)

    setelah ditelaah.. smua pilihan adalah jenis2 makhluk2 halus git..
    wah..
    kudu ati2 lo git..

    Reply
  6. irene

    Auuchh..
    Baguslah,git !

    keep moving on yah,bro.
    gw pcaya koq mas melankonis pujangga cinta si tuan sigit yg nan ganteng si empunya tanah ini pastiiiiiii bisa koq lupain sgalanya dan tetap kuat dan tegar seperti ketampananna yang takkan perna hilang.. hahahahahahahahahaha..
    *what a lick-ass*

    Reply
  7. tazlambert

    kambing napa nama g selalu di bawa2 sigit ~.~

    git kmaren seh kata ellen pas si ste**** di bacain jodohnya muka lo jadi geer gitu :)) beneran tuh git? wkwkwkwkwk katanya ramalan mungkin cocok u suka dy tapi u jg suka ama yg lain 😀

    anyway moga aja lo bisa dapet yg baru lagi, kyanya u emang tipe org yg ga tahan buat hidup sendiri (gak kaya g 😀 *sotoy abis g… )

    Reply
  8. merouz

    oooo….
    ini toh isinya finally, one month
    kirain mengenai magang-nya,
    ternyata kisah cintanya kang sigit
    ho ho ho ho ho
    sotoy (== jomblo ??== bisa hidup sendiri??) itu apa sih git?

    Reply
  9. merouz

    Setelah menanyakan kepada Mr. Gloosy Man(Yosua Kristanto) yang terhormat,gw merasa hanya gw yang berpikir Arti dari Finally one month itu mengenai selesai magang 1 bulan lagi.Tetapi,
    Mr gloosy hanya dengan membaca header “finally, one month” langsung mengatakan :pasti dia nulis mengenai –> udah satu bulan jadian ato udah satu bulan putus.

    kok bisa ya?

    Apa ada orang yang berpikir kayak gw? pasti ada!

    dudutz..

    So..git … kapan2 kalo gw ikutan buat blog..tambahin ya link ke blog gw Yo

    da da ..go.. git..
    (jgn lupa beritau kabar terbaru dari si barber, ke YM gw yo!)

    Reply
  10. penembusbatas Post author

    emang cuma pikiran u aja yang bagus james..salut gw..artinya u punya pikiran yang positif. Jadi, kalo misalnya nanti si a**n***da***ng teriak2 “tolong….tolong…” karena lagi dikejar2 setan, u bisa berpikir, “oh, si andang lagi kelaperan…”
    hehe.. 😀

    Reply
  11. Gede

    Ntar klo udah banyak bikinin novel Git… hahahaha… kayak KAMBING (*melirik yang punya blog) JANTAN…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s